TAK PERNAH LUPA

Ns. Satya Putra Lencana RN
Follow me

[“Dinda, apa kabarmu hari ini?, sebentar lagi abang pulang. Sampaikan salam untuk keluarga di rumah ya …”]

[“Wa’alaikumsalam Bang Adit … MasyaAllah, Alhamdulillah bila begitu, dinda ikut senang dengarnya bang. Tanggal berapa pulangnya bang? Biar nanti dinda sampaikan ke umi dan abi di rumah”]

[“Oh, tanggalnya masih rahasia dong dinda … Buat kejutan aja yah, tunggu abang di depan pintu ya …”]

[“Ah, abang selalu gitu, selalu bikin dinda penasaran dan menunggu … “], tawa lirih terdengar dari dinda.

[“Dinda lagi apa nih? Lagi dimana? Sama siapa? Sedang berbuat apa?”], canda pertanyaan adit pada dinda.

[“Bang … Abang pernah liat kereta tak?”]

[“Iya pernah, kenapa kah dinda?”]

[“Iya, barusan abang bak kereta yang bertanya tanpa spasi … macem mane dinda nak jawab abang nih …”] cengir genitnya dinda terdengar di telinga adit

[“Ahaha … Itu abang becanda kok dinda. Abisnya dinda diem aja sih …”], respon adit ngeledek

[“Taaaak, itu tak biase … Itu kan memang cakap abang macem tu … ya kan? Ya kaan?”], gelagak tawa dinda pecah

[“Ahaha, iya iyaa abang ngaku deh”]

[“Eh dinda nggak jawab pertanyaan abang nih …”]

[“Hmm, dinda sedang di fakultas ni bang, nunggu Pak Idris tak nampak sampai saat ni, padahal kite sudah buat janji nak bertemu jam 9 pagi di depan perpus. Bang Adit lagi ape nih?”]

[“Ohh, gitu … Sabar ya dinda. Biasa, Pak Idris memang sering ingatkan kita dulu di kelas untuk ontime, tapi beliau sendiri sering offtime hehe”]

[“Abang lagi mau ke stadion nih, mau nonton Manchester United laga tanding hari ini dinda. Alhamdulillah kawan-kawan abang di sini semuanya sama-sama fans MU. Nggak cukup sulitlah buat abang akrab dengan teman baru di sini, Alhamdulillah …”]

Adit Nasution adalah seorang mahasiswa yang saat ini sedang mengambil magister informatika di Manchester University di Manchester, England. Dia adalah anak semata wayang dari pasangan suami istri warga negara Indonesia, Pak Yusuf rahimahullah dan Ibu Sayidah. Sementara, Dinda Khomarul Jannah dan keluarganya adalah asli warga negara Malaysia. Ia merupakan calon istirnya adit yang saat ini juga sedang mengambil magister di Universitas Kebangsaan Malaysia jurusan Pendidikan. Mereka saling mengenal sejak duduk di bangku kuliah yang sama di Malaysia dimana dinda melanjutkan S2-nya sekarang. Enam bulan lalu adit mengkhitbahnya (baca : ‘melamar’) setelah mereka serius untuk melanjutkan.

***

Hari ini pasca sarjana adit selesai. Dia sedang bersiap takeoff bertolak menuju Kuala Lumpur tuk pulang ke tanah air. Keluarganya, memang warga negara Indonesia, namun karena sudah lama bekerja di Malaysia, akhirnya ayah adit dulu semasa hidupnya memutuskan untuk menetap dan mengubah status kewarganegaraan menjadi warga negera Malaysia. Meskipun ayah dan ibunya memakai bahasa melayu, hanya adit sendiri yang masih tetap memakai logat Indonesia, karena baginya logat melayu begitu sulit.

[“Dinda … abang dah di pesawat nih, mungkin nanti estimasi sekitar pukul 2 sore abang sampai sana. Dinda dan keluarga hati-hati di jalan ya. Kita ketemu lagi nanti di kuala lumpur ya dinda …”]

[“Iya bang, safeflight ya … “]

***

Hari itu menjadi hari bahagianya, setelah tiba di kuala lumpur, dua minggu kemudian mereka  melangsungkan akad nikah. Semua berjalan lancar. Ibunda adit, umi & abinya dinda dan dinda, mereka semua bahagia.

Setelah menikah, adit bekerja di perusahaan multinasional milik negara, sementara Dinda fokus mengurus rumah dan anak-anak. Selama kurang lebih dua puluh tahun, mereka dikaruniai dua orang anak, Asyraf dan Zahra. Kehidupan mereka begitu terasa lengkap dan bahagia tanpa ada permasalahan apapun yang berarti.

***

Malam ini, seperti biasa adit beserta keluarganya pergi keluar untuk makan malam sekedar untuk refreshing dan menguras kepenatan setelah bekerja.

“Dinda sayang … malam ini kita makan di luar yuk, ke resto dekat Putra Jaya, di sana ada restoran baru, ueeenaaakkk banget menunya! Setelah shalat isya’ siap-siap ya, kasih tau asyraf dan Zahra juga ya beb. Abang mau mandi dulu sekalian manasin mobil”

“Abang … Abang tak melupakan sesuatu kah?”

“Suatu apa dinda?”

“Kite sering makan keluar same-same, tak adekah yang ingin abang nak ajak selain kite?”

“Maksudnya dinda? Abang nggak paham”, tanya adit mendadak penasaran.

“Abang sayang … Abang tak ingin mengajak ibu abang kah? Sekali-kali kite ajak same-same keluarge kite bang. Abang tak ade rindu ibu? Gimana kabar ibu?”

Malam itu mendadak jantung adit melemah, suaranya parau, bayangan ibu langsung menancap kuat di ingatan adit.

“Astagfirullah, ibu … Dinda … selama ini abang lupa ngajak ibu, bahkan sekedar bertanya kabarnyapun abang sering lupa. Makasih sayang sudah diingatkan”

Sejak saat itu juga adit langsung telfon ibu.

“Tuuut … tuuut … tuuut …!”
“Tuuut … tuuut … tuuut …!”
“Tuuut … tuuut … tuuut …!”

Tiga kali panggilan tak terjawab oleh ibu. Adit mulai khawatir dengan ibu. “Ya Allah dinda, ibu kira-kira kemana ya? Telponnya abang nggak satupun diangkat”, tanya adit gelisah.

Baca juga :  IBU

“Tenang dulu bang, mungkin ibu lagi shalat …”, dinda berusaha menangkan.

“Oh iya juga ya. Ya udah nanti abang telpon lagi, abang juga mau shalat dulu”

Dua menit kemudian telponku berdering

[“Hallo, assalamu’alaikum ibu … Ini dinda?”]

[“Wa’alaikumsalam warohmatullah wabarokaatuh dinda … Tadi sepertinya Adit telpon ibu ya? Maaf tadi ibu lagi sholat isya’ juga HP ibu silent mode”], jawab ibu yang selalu ramah.

[“Iye, ibu … tak ape. Betul, baru jak bang adit telpon ibu, tapi rasanye ibu sedang shalat mungkin, jadi bang adit pun langsung sholat dulu. Ibu ape kabar? MasyaAllah, dinda lame betul dah tak pernah dengar suara ibu. Ibu sihat kan?]

[“Alhamdulillah nak dinda … Ibu baik selalu. Macem mane kabar di sana?”]

[“Dindaaaaa … ibu kah?”], teriak adit sambil melipat sajadah lari menuju dinda yang sedang memegang telpon.

[“Hallo, ibu … Ibu gimana kabarnya? Ibu sehat?”], rebut adit sambil meminta gagang telpon rumah itu dari dinda.

[“Alhamdulillah adit … ibu sihat. Adit macem mane kabar?”]

[“Alhamdulillah adit baik juga bu. Bu … kita udah lama nggak pernah makan bareng. Boleh nggak besok kita keluar bareng makan di luar? Besok adit yang jemput langsung ya bu. Adit rindu ibu …”]

[“Adit … kamu tak ape-ape kan? Kamu sihat kan? Anak-anakmu macem mane? Istrimu? Pekerjaanmu? Kamu tak ade masalah kan dit?”, tanya ibu penasaran.

[“Alhamdulillah nggak ada bu. Okelah bu, besok adit jemput jam 7 malam ya bu, biar adit datang ke sana. Ibu siap-siap ya”], respon adit sambil senyum.

[“Oh, iya nak, terimakasih ya”], jawab ibu singkat.

[“Assalamu’alaikum bu … “]

[“Wa’alaikumsalam …”], tutup ibu

“Tuut … tuut … tuut …” tanda sambungan berakhir

Ibunda adit penasaran, tak ada kabar, tak ada sebab khusus apapun, tiba-tiba adit menelpon dan mengajaknya makan malam di luar. Setelah telpon itu ditutup, beliau menangis tersedu-sedu. Sekian lama bertahun-tahun, semenjak pernikahan adit sampai adit memutuskan untuk memiliki rumah sendiri di tengah kota, sang ibu sengaja tak menghubungi adit, karena khawatir mengganggu pekerjaan dan keluarganya, hanya sekedar mendo’akan. Beliau begitu bahagia, akhirnya anak yang setelah dua puluh tahun menghilang, hari ini kembali.

Kesesokan harinya, sebelum adit berangkat menuju rumah ibunya. Ketika adit membuka pintu depan rumahnya, ternyata ibunya sudah berada tepat berdiri di depan pintu.

“Lho! MasyaAllah, Assalamu’alaikum ibu … udah ada di sini. Ibu naik apa bu?”, adit yang setengah kaget saat melihat ibunya segera meraih tangan ibunya dan menciumnya.

“Ibu sudah siap kan bu?”, tanya adit lanjut

Sang ibu hanya berdiam dan tersenyum memandangi adit, seraya mengusap mata yang sudah berkaca-kaca.

“Adit … Kau tahu nak? Hari ini, ibu bahagia … sangat. Tak ade seorangpun di daerah ini yang tahu kau dan ibu pergi same-same keluar. Akhirnye kau kembali nak. Terimakasih sudah mengingat ibu lagi nak …”, ibunda adit menangis tersedu-sedu.

“Ibu … maafkan adit selama ini ya bu. Adit selama ini salah. Benar-benar melalaikan ibu. Adit minta maaf. Adit yang harusnya terimakasih ke ibu, ibu sampai detik inipun nggak pernah marah sedikitpun sama adit. Makasih untuk semuanya ya bu”, jawab adit seraya memeluk ibundanya sambil menangis.

Pemandangan itu membuat dinda dan anak-anaknya ikut terharu dan meneteskan air mata.

Setelah semuanya siap, akhirnya mereka berangkat ke sebuah restoran mewah di dekat Masjid Putra Jaya.

“Ibu, ini menu nya ya, ibu pilih yang mana aja nanti biar adit yang memesankan ke pelayannya”, ramah adit ke ibu

Ibunda hanya diam dan tersenyum memandangi adit dan pilihan menu itu. Adit lupa kalau ibunya sudah tidak bisa membaca.

“Oh iya bu, sini biar adit yang membacakan untuk ibu ya …”, adit membaca menu pesanan

Sang ibu hanya tetap diam dan tersenyum seraya memandangi adit. Ia teringat dulu ia yang selalu membaca untuk adit, sekarang giliran adit yang membaca untuk dirinya.

Setelah acara makan malam hari itu selesai, lalu adit mengatakan,

“Bu … besok lah, kapan-kapan kita makan lagi ya bu. Terimakasih ibu sudah bersedia meluangkan waktu buat adit dan keluarga. Adit senang ibu ada di sini.”

“Iye lah nak, ibu yang terimakasih, udah diajak makan same-same. Lain waktu biar ibu yang mentraktir ya nak”, jawab ibunda sangat penuh kelembutan

Lalu mereka pulang dan menjalani kehidupan seperti biasa. Seminggu sejak hari itu sang ibunda sakit. Di usianya yang sudah menyentuh 62 tahun dan hidup sendiri membuatnya teramat susah-payah berangkat seorang diri periksa ke rumah sakit. Setelah sampai di rumah sakit, sang ibu akhirnya butuh perawatan intensif sampai akhirnya meninggal dunia. Tak seorangpun tahu tentang keadaannya bahkan anaknya sendiri.

Sehari kemudian, adit yang sedang sibuk bekerja di kantor mendapat telpon dari sebuah restaurant ternama.

[“Hallo, Selamat siang, apakah benar ini dengan Tuan Adit Nasution, Human Resource Petronas Malaya Industry?”]

[“Siang … Iya benar. Ada apa ya?”]

[“Mohon maaf tuan, izin memberitahukan Tuan Adit Nasution beserta keluarga mendapat undangan makan malam pada hari Kamis, 12 April 2002 pada jam 08.00 p.m di Restaurant Fishfood. Semua bill nya sudah dibayar lunas”], jelas customer service

[“Maaf, kalau boleh tau siapa yang memesankan untuk kami?”], respon Adit penasaran

[“Pesanan ini atas nama Ibu Sayidah untuk Tuan, istri dan dua orang anak tuan”]

Sahabat … Ibu kita itu tak pernah lupa dengan kita …  


Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.